Obat-obatan yang Mungkin Diperlukan Ketika Anak Isolasi Mandiri di Rumah

Kecepatan ini termasuk pula dalam urusan memilih jenis obat yang diberikan kepada buah hati, demi proses penyembuhan.

Editor: Geafry Necolsen
Shutterstock
Kecepatan ini termasuk pula dalam urusan memilih jenis obat yang diberikan kepada buah hati, demi proses penyembuhan. 

TRIBUNKALTIM.CO - Orangtua yang merawat anak positif Covid-19 dengan isolasi mandiri dituntut bertindak cermat.

Kecepatan ini termasuk pula dalam urusan memilih jenis obat yang diberikan kepada buah hati, demi proses penyembuhan.

Anak yang terpapar Covid-19 namun mengalami gejala ringan, tidak perlu dirawat di rumah sakit.

Baca juga: Vaksinasi Covid-19 untuk Anak Sudah Tersedia, Ini Kata Ahli

Proses isolasi yang dibarengi dengan pengobatan sesuai anjuran tenaga kesehatan, ditambah asupan makanan bergizi, menjadi cara terbaik untuk terbebas dari virus.

Namun demikian, orangtua tetap harus teliti memantau kondisi anak ketika sedang menjalani masa isolasi.

Demikian pula ketika memberikan obat untuk mengobat berbagai gejala yang mungkin dirasakan anak.

Baca juga: 10 Protokol Isolasi Mandiri untuk Anak Positif Covid-19

Dokter spesialis anak, dr. Arifianto, Sp.A(K), melalui akun media sosial-nya menyebut, banyak orangtua yang salah kaprah soal pengobatan untuk anak.

Banyak yang memberikan antiobiotik dengan harapan dapat mempercepat proses penyembuhan.

"Pemberian antibiotik empiris selayaknya tidak dilakukan pada kasus Covid-19," ujar dia melalui kicauan di Twitter.

Dia memastikan, antibiotik tidak berguna untuk mengobat virus, termasuk Covid-19.

Selain itu, perlu juga diperhatikan potensi efek samping akibat mengonsumsi antiobiotik berlebihan yang bisa menjadi buruk, khususnya bagi anak-anak.

Sebaliknya, ada beberapa jenis obat yang perlu disiapkan di rumah ketika anak menjalani masa isolasi.

Saran tersebut berdasarkan panduan yang dirilis oleh Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) belum lama.

Baca juga: Obat yang Direkomendasikan WHO untuk Pasien Covid-19

  • Obat demam

Kita dianjurkan menyediakan obat demam seperti paracetamol ketika subuh tubuh anak naik, demam, sakit kepala, dan nyeri otot. Berikan dengan dosis sesuai yang tertera di kemasan atau anjuran dari tenaga kesehatan.

  • Zink

Jenis obat ini dapat membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh yang sangat dibutuhkan dalam proses penyembuhan Covid-19.

Dosis yang dianjurkan sebanyak 20mg per hari, diberikan secara berturut-turut selama 14 hari.

Multivitamin sangat dibutuhkan bagi agar imunitas anak terjaga termasuk vitamin C. Namun dosisnya berbeda sesuai dengan usia anak.

IDAI mengajurkan dosis maksimal 400mg per hari untuk anak usia 1-3 tahun dan 600mg bagi anak 4-8 tahun.

Sedangkan anak usia 9-13 tahun diberikan dosis maksimal 1200mg per hari. Anak remaja kisaran 14-18 tahun boleh mengonsumsi vitamin C maksimal 1800 mg per hari.

Baca juga: Susu Beruang Bukan Obat Covid-19, Ini Dampak Buruknya Jika Kebanyakan

Multivitamin lainnya yang juga disarankan dikonsumsi adalah vitamin D yang berguna untuk menjaga imunitas.

Dosisnya juga berbeda tergantung usia anak.

Dosis maksimal 400 U per hari diberikan untuk anak di bawah usia tiga tahun. Sedangkan anak maksimal 1.000 U per hari dan remaja maksimal 2.000 U per hari.

Sedangkan, untuk remaja yang obesitas dianjurkan maksimal 5.000 U per hari.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved