Tahukah Kamu? Bayi Sudah Mulai Belajar Bahasa Sejak dalam Kandungan

Tangisan adalah bahasa yang digunakan bayi untuk berkomunikasi dengan orang di sekitarnya.

Editor: Geafry Necolsen
net
Tangisan adalah bahasa yang digunakan bayi untuk berkomunikasi dengan orang di sekitarnya. 

Setelah diamati melodi serta nada tangisannya, hasil penelitian tersebut menyatakan bahwa tangisan bayi yang berasal dari keturunan Cina memiliki melodi yang lebih bervariasi dibandingkan dengan bayi dari keluarga Jerman.

Hal ini menunjukkan adanya kesamaan dari aksen berbahasa yang sehari-hari dipakai oleh orangtuanya, karena bayi belajar bahasa ibu sejak masih dalam kandungan.

Terlebih, ketika diberikan rangsangan suara dengan bahasa yang digunakan ibunya sehari-hari, hampir semua bayi merespon aktif.

Sedangkan ketika diberikan rangsangan atau stimulasi suara yang menggunakan bahasa asing, bukan bahasa sehari-hari yang ia dengarkan, maka bayi-bayi tersebut tidak menunjukkan respon yang sama.

Yang didengar bayi selama dalam kandungan tetap diingat sampai dewasa

Bahasa yang didengar selama dalam kandungan pun ikut memengaruhi penyerapan diksi (pemilihan kata), kosakata, serta produksi suara bayi ketika ia besar nanti.

Meskipun perubahan lingkungan bahasa terjadi sebelum anak-anak dapat berbicara.

Ini dibuktikan dengan suatu penelitian yang mengamati sekelompok orang dewasa keturunan Korea yang lahir dan tumbuh besar di Belanda, tapi tidak bisa berbahasa Korea.

Setelah diminta untuk tinggal selama 6-17 bulan di lingkungan khusus dengan orang-orang yang fasih bahasa Korea, pelafalan bahasa Korea mereka jauh lebih lancar daripada pengucapan orang keturunan Belanda asli yang fasih berbahasa Korea.

Dr. Patricia Kuhl di University of Washington mengungkapkan bahwa bayi mampu membedakan semua suara berbeda yang digunakan dalam semua bahasa dunia.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved