Sejarah

Berniat Serang Indonesia, Australia Dibuat Takut dengan Kekuatan Kapal Selam Milik TNI AL

Hal ini pernah terjadi saat hubungan Indonesia dan Australia mengalami ketegangan saat lepasnya Timor-Timur dari pangkuan Indonesia tahun 1999 silam.

Istimewa
Australia sempat gentar menghadapi militer Indonesia. Hal ini pernah terjadi saat hubungan Indonesia dan Australia mengalami ketegangan saat lepasnya Timor-Timur dari pangkuan Indonesia tahun 1999 silam. 

TRIBUNKALTIM.CO - Kekuatan militer Indonesia ternyata pernah membuat Australia goyah saat berencana menyerbu Indonesia.

Hal ini pernah terjadi saat hubungan Indonesia dan Australia mengalami ketegangan saat lepasnya Timor-Timur dari pangkuan Indonesia tahun 1999 silam.

Kekuatan kapal selam milik TNI AL menjadi salah satu yang menyebabkan nyali Australia ciut untuk menyerang Indonesia.

Semuanya bermula dari mendaratnya pasukan PBB pimpinan Australia dan Selandia Baru, Interfet di bumi Lorosae.

Karena takut adanya ancaman berbahaya saat mendaratnya pasukan Interfet di Timor-Timur, maka Australia juga ancang-ancang untuk mengamankan pendaratan itu dengan tekanan politis juga militer.

Yakni merencanakan serangan ke ibukota Indonesia, Jakarta pada September 1999.

Mengutip The Telegraph, kejadian ini diungkapkan oleh seorang analis pertahanan asal Selandia Baru, David Dickens dari direktur Pusat Studi Strategis di Universitas Victoria, Wellington.

Unsur yang akan menyerang Jakarta direncanakan akan dilaksanakan menggunakan pesawat tempur pembom F-111 Aardvark milik RAAF.

Bahkan Dickens berujar kapal perang RAN Australia juga disiagakan dalam kondisi siap tempur melawan TNI AL.

Intinya semua kesatuan militer Australia siaga penuh demi lancarnya pendaratan Interfet di Timor-Timur.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Geafry Necolsen
Sumber: Grid.ID
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved