Fenomena

Jadi Lokasi Hilangnya Puluhan Kapal Pesawat, Seberapa Bahayanya Terbang di Segitiga Bermuda?

Segitiga bermuda bahkan sudah dikenal menjadi lokasi hilangnya puluhan kapal dan pesawat selama beberapa dekade terakhir.

Istimewa
Segitiga bermuda bahkan sudah dikenal menjadi lokasi hilangnya puluhan kapal dan pesawat selama beberapa dekade terakhir. 

Perjalanan terakhir adalah penerbangan nonstop terpanjang di dunia saat itu dengan jarak 2.000 mil.

Itu menjadi perjalanan yang berbahaya dan menjadi lebih berbahaya oleh sejumlah insiden yang kebetulan terjadi.

Star Tiger berangkat dari Azores dengan kompas rusak yang diketahui, dan pemanas paling tempramental.

Pesawat tersebut sudah terbang pada batas jangkauannya, dan pilot yang takut dingin mengambil keputusan untuk terbang hanya pada ketinggian 2.000 kaki.

Ini tentu membuat bahan bakar pesawat lebih cepat habis.

Kompas yang rusak ini membuat pesawat mendekati segitiga bermuda dan keluar dari jalur terbangnya.

Angin kencang yang terjadi di daerah tersebut kemungkinan menyebabkan pesawat kehabisan bahan bakar lebih cepat dari yang diharapkan.

Terbang pada ketinggian yang begitu rendah tidak akan memberi pilot waktu untuk mengirimkan sinyal bahaya.

Insiden kedua yang melibatkan BSAA Avro Tudor tidak disebabkan karena pesawat yang terbang begitu rendah, lantas apa yang penyebabnya?

Menurut penelitian oleh BBC, kejadian tersebut disebabkan oleh ledakan tiba-tiba dan dahsyat.

Mantan Pilot BSAA Tudor IV mengatakan kepada BBC, "Pemanas tersebut mengalirkan bahan bakar penerbangan ke tabung panas - dan juga cukup dekat dengan pipa hidrolik."

Sakelar tekanan seharusnya memungkinkan pemanas beroperasi dalam penerbangan, tetapi itu tidak dapat diandalkan, sehingga pilot sering melakukan hubungan arus pendek agar tetap hangat.

Namun, sakelar juga mencegah bahan bakar mengalir, jadi dengan menonaktifkannya, pilot bisa menentukan nasib mereka sendiri.

Sementara itu, Mantan Pilot BSAA Kapten Peter Duffey berkomentar, "Teori saya adalah bahwa uap hidrolik lolos dari kebocoran, yang menuju ke pemanas dan menyebabkan ledakan."

Meskipun keputusan tentang kedua hilangnya BSAA secara resmi tidak meyakinkan, petunjuk ini menunjukkan bahwa mungkin misteri seputar peristiwa tersebut tidak begitu membingungkan seperti yang dipikirkan pertama kali.

Bagaimana dengan Sisanya?

Meskipun tidak setiap insiden di Segitiga Bermuda dapat dijelaskan, kebanyakan dari mereka, jika dipikir-pikir, bisa.

Douglas DST, misalnya, lepas landas dari San Juan dengan sistem kelistrikan yang rusak.

Itu 118 lbs di atas batas berat yang diizinkan dan dikirim pesan peringatan bahwa perubahan arah angin dapat membuat itu keluar jalur.

Pesawat itu terbang dengan bahan bakar selama 7,5 jam penerbangan dan telah terbang selama lebih dari enam jam ketika transmisi terakhir diterima.

Kesalahan apa pun di lokasi bisa jadi kritis.

Jauh dari menghilang, diyakini bahwa Douglas mungkin berada di dasar lautan.
Penyelam menemukan puing-puing pesawat yang sangat mirip belum lama ini, tetapi sejauh ini tidak dapat menemukan apa pun yang dapat memastikan bahwa itu adalah pesawat yang sama.

Penerbangan 19, misteri asli Segitiga Bermuda memiliki elemen risiko yang bisa menjelaskan lima pesawat yang hilang.
Charles Taylor, pilot utama latihan, memiliki sejarah tersesat di udara, telah diselamatkan di Pasifik dua kali sebelumnya.

Dia memiliki lebih dari 2.000 jam terbang, tetapi empat pilot lainnya, semuanya trainee, hanya memiliki 300 jam terbang atau lebih.

Transmisi terakhir dari Taylor tercatat mengatakan bahwa skuadron memasuki 'air putih' dan 'tampaknya tidak ada yang benar'.

Hari mulai gelap, dan cuaca telah mendekati mereka.

Jika mereka keluar jalur atau menjadi bingung dan disorientasi, tabrakan adalah penjelasan yang paling mungkin.

Avengers TBF diketahui tenggelam dalam 45 detik jika mereka jatuh di air, yang akan membuat mereka jauh dari jangkauan upaya pencarian dan penyelamatan di Atlantik yang dalam.

Bahkan pesawat modern pun bisa menghilang di lautan luas.

Ambil penerbangan Malaysia Airlines MH370 sebagai contoh, terlepas dari semua teknologi modern, hanya sebagian kecil dari 777 besar yang telah ditemukan hingga saat ini.

Adapun yang lainnya, untuk meletakkannya dalam perspektif, selama jangka waktu yang sama (pertengahan 1940-an hingga pertengahan 1980-an), lebih banyak pesawat kecil telah jatuh di daratan AS daripada yang hilang di Segitiga Bermuda.
Namun, karena puing-puingnya mudah ditemukan, mereka tidak dianggap 'misterius'.

Apakah Ada yang Memecahkan Misteri?

Pada tanggal 23 Februari 2017, sebuah Turkish Airlines Airbus A330-200 TK-183 melakukan penerbangan dari Istanbul ke Havana, dan harus dialihkan ke Washington karena masalah teknis.

Sementara informasi resmi tetap menyatakan bahwa pesawat memiliki masalah dengan mesin kiri yang tidak dapat diselesaikan dalam penerbangan, laporan dari penumpang menggambarkan sesuatu yang sedikit lebih misterius.

Menurut laporan, saat pesawat memasuki wilayah udara yang dikenal sebagai Segitiga Bermuda, layar hiburan dalam pesawat mulai berperilaku aneh.

Tak lama kemudian, mereka mati sepenuhnya, dan kemudian lampu darurat di lantai tiba-tiba menyala.

Presiden Kamar Dagang Istanbul (ITO) İbrahim Çağlar dan delegasi yang menyertainya berada di pesawat.

Çağlar mengatakan kepada publikasi Turki Hurriyet, "Saat kami mendekati Kuba, mesin di Segitiga Bermuda tidak berfungsi. Listrik terputus di dalam pesawat.

Pilot kami menginformasikan tentang kesalahan tersebut dan mengumumkan bahwa kami akan melakukan pendaratan darurat di Washington karena dia lebih dekat.

Kami mendarat di Washington tanpa masalah. Pesawat saat ini sedang dalam pemeliharaan. Kami akan pindah ke Kuba segera setelah semuanya baik-baik saja."

Syukurlah pesawat itu berhasil mendarat dengan aman di Washington, meski hanya dengan satu mesin.

 

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved