Memahami D-dimer pada Pasien Covid-19, Apa Sih Itu?

Dahlan Iskan yang seorang penyintas Covid-19 mengaku saat terinfeksi Covid-19 Januari lalu, tingkat D-dimer dalam darahnya mencapai angka 2.600.

istimewa
Pasien virus corona 

Usia dan kondisi medis yang mendasari, menjadi faktor yang meningkatkan risiko seseorang terkena Covid-19 parah.

Dalam kumpulan artikel yang diterbitkan dalam jurnal Radiology, para ahli menyoroti sebagian besar dari penderita Covid-19 parah menunjukkan tanda-tanda pembekuan darah yang dapat menimbulkan komplikasi yang mengancam nyawa.

Pembekuan darah merupakan mekanisme alami sebagai respons tubuh terhadap cedera. Tapi, saat gumpalan terbentuk dalam pembuluh darah, ini dapat membatasi aliran darah.

Kejadian tersebut dikenal sebagai trombus, yang dapat menyebabkan keadaan darurat medis yang parah.

Apabila trombus terlepas dan menyebar ke bagian tubuh lain, disebut sebagai embolus.

Emboli yang mencapai paru-paru, otak, atau jantung, dapat mengancam jiwa.

Trombus dan emboli menjadi masalah pada orang dengan Covid-19, karena virus corona dapat menginfeksi sel di paru-paru.

Dalam kasus yang parah, ini dapat menyebabkan peradangan di paru-paru dan sesak napas.

"Dari analisis semua data medis, laboratorium, dan pencitraan yang tersedia saat ini tentang Covid-19, menjadi jelas bahwa gejala dan tes diagnostik tidak dapat dijelaskan hanya dengan gangguan ventilasi paru," ujar Profesor Edwin van Beek dari Queens Medical Research Institute di Universitas Edinburgh di Inggris.

Lebih lanjut, disebutkan bahwa infeksi virus dapat mengaktifkan jalur pembekuan darah.

Para ahli percaya, proses ini berkembang sebagai mekanisme untuk membatasi penyebaran infeksi virus.

Ikuti kami di
Editor: Geafry Necolsen
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved