Sejarah

Tahukah Kamu? Rempah Indonesia Pernah jadi yang Termahal di Dunia

Sejumlah rempah dijual para pedagang Nusantara utamanya adalah pala, cengkeh, lada, dan kayu manis.

solusisehatku.com
Sejumlah rempah dijual para pedagang Nusantara utamanya adalah pala, cengkeh, lada, dan kayu manis. Rempah Nusantara sangat terkenal pada saat itu lantaran memiliki banyak manfaat. 

TRIBUNTRAVEL.COM - Nusantara merupakan pemeran penting dalam aktivitas perdagangan internasional di Asia Tenggara.

Hal ini disampaikan salah seorang perwakilan dari Museum Bank Indonesia Winarni Soewarno.

Menurut dia, Nusantara telah lama dikenal sebagai pemasok rempah-rempah.

Pernyataan itu ia sampaikan dalam International Forum On Spice Route 2020 bertajuk Celebrating Diversity and Intercultural Understanding Through Spice Route as One of the World’s Common Heritage, Kamis (24/9/2020).

Sejumlah rempah dijual para pedagang Nusantara utamanya adalah pala, cengkeh, lada, dan kayu manis.

Rempah Nusantara sangat terkenal pada saat itu lantaran memiliki banyak manfaat.

“Untuk bumbu, menghilangkan rasa tidak sedap dan bau pada makanan, mengawetkan makanan, jaga kondisi makanan tetap segar,” ujar Winarni.

Selanjutnya, rempah-rempat juga memiliki rasa dan aroma yang dianggap menyenangkan bagi masyarakat dari luar Nusantara.
Punya nilai ekonomi yang tingi

Kepopuleran rempah pun berkembang secara bertahap seiring berjalannya waktu hingga akhirnya menjadi sebuah komoditas dengan nilai ekonomi yang tinggi.

“Satu pon biji pala, sekitar 0,45 kilogram, itu dinilai setara dengan tujuh ekor lembu gemuk. Sekarang saja lembu harganya sudah berapa juta,” kata Winarni.

Ia melanjutkan, saat itu terdapat tiga jenis rempah termahal di dunia, yakni pala, cengkeh, dan lada.

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved