Sejarah

Manusia Sudah Mengonsumsi Ganja Sejak 2.500 Tahun Lalu, Ini Buktinya

Proses penggalian yang dilakukan pada makam kuno Tiongkok membuktikan bahwa manusia sudah mengisap ganja sejak 2.500 tahun lalu.

istimewa
Ilustrasi. Para peneliti menemukan jejak tetrahydrocannabinol (THC)–bahan kimia psikoaktif dalam ganja–di pemakaman Jirzankal, pegunungan Pamir dekat Himalaya. 

Manusia Sudah Mengonsumsi Ganja Sejak 2.500 Tahun Lalu, Ini Buktinya

TRIBUNKALTIM.CO – Proses penggalian yang dilakukan pada makam kuno Tiongkok membuktikan bahwa manusia sudah mengisap ganja sejak 2.500 tahun lalu.

Para peneliti menemukan jejak tetrahydrocannabinol (THC)–bahan kimia psikoaktif dalam ganja–di pemakaman Jirzankal, pegunungan Pamir dekat Himalaya.

Diduga mereka menggunakan ganja agar mengalami high saat melakukan ritual pemakaman. Itu dianggap dapat memudahkan mereka untuk berkomunikasi dengan arwah.

Tanaman ganja mulai ditanam di Asia Timur untuk mengambil serat dan biji berminyaknya sejak 4.000 SM. Namun, tidak diketahui dengan pasti sejak kapan manusia memanfaatkan tanaman tersebut demi zat psikoaktifnya.

Jejak THC pada sumbu kayu di delapan kuburan di pemakaman Jirzankal ditemukan oleh para ilmuwan dari Chinese Academy of Sciences dan Max Planck Institute.

Jejak zat yang ditemukan memiliki THC lebih tinggi dibanding yang ada pada tanaman ganja liar. Menunjukkan bahwa orang-orang zaman dulu kerap membakar varietas ganja tertentu yang memiliki kadar lebih tinggi.

Jejak kayu ditemukan pada alat bakar kayu di pemakaman kuno.
Xinhua Wu. Jejak kayu ditemukan pada alat bakar kayu di pemakaman kuno.

Penemuan ini semakin menguatkan bukti sebelumnya, yakni tentang penggunaan ganja pada ritual pemakaman di wilayah Xinjinag Tiongkok dan pegunungan Altai di Rusia. Ganja diperkirakan menyebar melintasi rute perdagangan di sepanjang jalur Sutra.

Robert Spengler, ahli purbakala sekaligus pemimpin penelitian, mengatakan: “Rute pertukaran Jalur Sutra menempatkan Asia sebagai jantung dunia kuno.”

“Studi kami menyatakan bahwa pengetahuan tentang menghisap ganja sudah mejadi tradisi budaya yang menyebar di sepanjang jalur tersebut,” imbuhnya.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Geafry Necolsen
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved