Lingkungan

Aksi Pembersihan Laut Ini Berhasil Mengumpulkan 100 Ton Sampah Plastik

The Great Pacific Garbage Patch merupakan salah satu wilayah terpencil di Samudra Pasifik. Ia diperkirakan mengandung 80 ribu ton sampah plastik.

Editor: Geafry Necolsen
Jackson McMuldren/Ocean Voyages Institute Operasi
Operasi pembersihan laut yang dilakukan Ocean Voyages Institute. pembersihan laut yang dilakukan Ocean Voyages Institute. 

Aksi Pembersihan Laut Ini Berhasil Mengumpulkan 100 Ton Sampah Plastik

TRIBUNKALTIM.CO – Operasi pembersihan laut berhasil mengumpulkan 103 ton sampah plastik dan jaring ikan di Great Pacific Garbage Patch yang berada di lepas pantai  California dan Hawaii.

Ekspedisi selama 48 hari ini dilakukan oleh Ocean Voyages Institute.

Dilansir dari IFL Science, mereka mengatakan bahwa aksi ini merupakan “pembersihan laut terbesar dalam sejarah”—menggadakan rekor mereka dari 25 hari lalu.

Kebanyakan yang mereka kumpulkan adalah sampah plastik dan konsumen, juga peralatan penangkapan ikan yang dibuang sembarangan oleh para nelayan ke lautan.

Yang lebih menyedihkan, sampah-sampah tersebut sudah merenggut nyawa beberapa korban: ditemukan sejumlah kerangka penyu yang tewas terjerat jaring.

“Ini adalah hari-hari panjang di laut, dengan kru berdedikasi yang mengambil sejumlah besar sampah,” kata Locky MacLean, mantan direktur Sea Shepherd dan kampanye kelautan dan konservasi laut selama dua dekade.

Kerangka penyu yang terjerat jaring nelayan.
Jackson McMuldren/Ocean Voyages Institute
Kerangka penyu yang terjerat jaring nelayan.

 “Kami berhasil melampaui target kami dalam mengumpulkan 100 ton sampah plastik dan jaring ikan di waktu yang menantang seperti ini.

Kami melakukannya demi kesehatan lautan dan juga planet ini,” tambah Mary Crowley, pendiri dan direktur eksekutif Ocean Voyages Institute.

The Great Pacific Garbage Patch merupakan salah satu wilayah terpencil di Samudra Pasifik. Ia diperkirakan mengandung 80 ribu ton sampah plastik.

“Tambalan sampah” seperti itu dibentuk oleh arus laut berputar yang menyapu sampah dan membuatnya terkumpul dalam satu area.

Sampah yang ditemukan kebanyakan sampah plastik dan peralatan menangkap ikan yang dibuang sembarangan oleh nelayan.
Jackson McMuldren/Ocean Voyages Institute
Sampah yang ditemukan kebanyakan sampah plastik dan peralatan menangkap ikan yang dibuang sembarangan oleh nelayan.

Aksi pembersihan seperti ini membantu membersihkan sampah di permukaan laut. Namun, di dasar laut, jumlahnya masih sangat melimpah.

Diketahui ada sekitar 12,7 juta ton plastik yang memenuhi lautan setiap tahunnya. Ditambah dengan sampah di daratan, jumlahnya bisa mencapai 150 juta ton.

Dari mikroplastik hingga jaring ikan raksasa, sampah-sampah yang tidak terurai ini menjadi ancaman bagi keanekaragaman hayati di laut.

Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved