Perilaku

Mengapa Kita Sulit Menahan Diri Agar Tidak Menyentuh Wajah?

Selama ini, banyak kegiatan yang mengharuskan kita menyentuh wajah, misalnya memakai make-up, menyikat gigi, atau menyisir rambut.

Mengapa Kita Sulit Menahan Diri Agar Tidak Menyentuh Wajah?
Getty Image
Menyentuh wajah 

Mengapa Kita Sulit Menahan Diri Agar Tidak Menyentuh Wajah?

TRIBUNKALTIM.CO - Saat virus corona menyebar ke seluruh dunia, orang-orang diminta menjaga jarak 2 meter, mencuci tangan, dan menghindari menyentuh wajah.

Berusaha untuk tidak menyentuh hidung atau mata sangat sulit dilakukan. Bahkan, tenaga kesehatan profesional yang diwajibkan melakukan hal ini juga kerap kali terjebak.

Menurut studi pada 2015 yang dipublikasikan pada American Journal of Infection Control, mahasiswa kedokteran yang mempelajari pencegahan penyakit menular misalnya, diketahui menyentuh wajah mereka 23 kali dalam sejam selama kuliah.

Mengapa sangat sulit untuk berhenti menyentuh wajah kita?

“Itu merupakan salah satu kebiasaan umum bagi setiap manusia,” kata Kevin Chapman, psikolog sekaligus pendiri dan direktur Kentucky Center for Anxiety and Related Disorders.

Selama ini, banyak kegiatan yang mengharuskan kita menyentuh wajah, misalnya memakai make-up, menyikat gigi, atau menyisir rambut.

Rutinitas ini akhirnya tanpa disadari membuat kita kerap menyentuh wajah tanpa disengaja—termasuk menggosok mata setelah menyentuh benda di tempat umum.

Menyentuh wajah memungkinkan seseorang untuk mengatur ‘presentasi’-nya di depan umum dan menunjukkan kepada orang lain bahwa mereka sadar diri.

Menyentuh wajah bisa jadi semakin sering dilakukan oleh mereka yang mengidap kecemasan. Untuk mengatasi stres, orang-orang dengan neurotisme tinggi akan melakukan perilaku berulang seperti menggigit kuku atau merapikan rambut. Menurut Chapman, ini dapat mengganggu interaksi sosial dan membuat mereka merasa malu atau tidak berdaya.

Studi 2014 pada jurnal Brain Research menunjukkan bahwa pengidap kecemasan akan menyentuh wajah untuk menenangkan diri saat stres.

Untungnya, menyentuh wajah Anda bukan satu-satunya penyebab terinfeksi virus corona baru. Meski begitu, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) merekomendasikan untuk tidak menyentuh hidung, mulut, atau mata Anda karena virus menyebar dengan cara tersebut. Dan, setelah menyentuh permukaan yang terkontaminasi, ingatlah untuk membersihkan tangan Anda dengan sabun dan air atau menggunakan pembersih tangan.

Untuk menghentikan kebiasaan itu, mulailah dengan menjadi lebih sadar ketika menyentuh wajah.

Ikuti kami di
Editor: Server
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved