Faktanya

Mengapa Virus Corona Jarang Menular pada Anak-anak? Ini Faktanya

Sang bayi adalah korban termuda dalam wabah yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 1.000 orang dan menginfeksi 40.000 orang.

net
Ilustrasi: Anak-anak jarang tertular virus corona, meski virus ini telah menyebar ke banyak negara dan lebih dari seribu orang tewas karenanya. 

Mengapa Virus Corona Jarang Menular pada Anak-anak? Ini Faktanya

TRIBUNKALTIM.CO, WIKI - Berita bahwa seorang bayi baru lahir didiagnosis mengidap virus baru corona pada 5 Februari, hanya selang 30 jam setelah dilahirkan, menyebar cepat di seantero dunia.

Sang bayi adalah korban termuda dalam wabah yang sejauh ini telah menewaskan lebih dari 1.000 orang dan menginfeksi 40.000 orang (sebagian besar di China, namun kasus-kasus bermunculan di lebih dari 30 negara).

Kajian terkini mengenai wabah virus baru corona dilansir Journal of the American Medical Association yang merujuk pada analisis pasien-pasien di Rumah Sakit Jinyintan di Wuhan - kota tempat penyebaran virus tersebut.

Studi itu menemukan bahwa setengah dari semua orang yang tertular virus baru corona berusia 40 hingga 59 tahun.

Hanya 10% di antara para pasien yang lebih muda dari 39 tahun. "Kasus anak-anak jarang," tulis para peneliti.

Pertanyaannya, mengapa bisa demikian? Apakah anak-anak lebih kebal dari serangan virus baru corona?

Kasus pada anak-anak relatif kecil

Ada banyak teori bermunculan, namun para pakar kesehatan tidak punya jawaban pasti mengapa jumlah kasus anak-anak yang tertular relatif sedikit.

"Untuk alasan-alasan yang belum sepenuhnya jelas, anak-anak tampak luput dari infeksi atau tidak mengalami infeksi parah," kata Ian Jones, profesor bidang virologi dari Universitas Reading, kepada BBC.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: Geafry Necolsen
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved