Inovasi

Ilmuwan Ciptakan Perban yang Berubah Warna Saat Bakteri Terdeteksi

Saat diketahui ada suatu bakteri, maka perban tersebut akan melepaskan jenis obat yang tepat untuk mengobati infeksi yang terdeteksi.

Editor: Geafry Necolsen
Panupong Harnkham
Ilustrasi perban 

Ilmuwan Ciptakan Perban yang Berubah Warna Saat Bakteri Terdeteksi

TRIBUNKALTIM.CO, WIKI - Perban biasanya digunakan untuk membalut luka, tetapi berbeda dengan perban pintar yang diciptakan sekelompok ilmuwan dari China ini.

Melansir Science Alert, Jumat (31/1/2020), para ilmuwan ini mengembangkan smart bandage atau perban pintar yang dapat memberikan sinyal adanya infeksi bakteri.

Perban ini jadi semacam lampu lalu lintas. Saat diketahui ada suatu bakteri, maka perban tersebut akan melepaskan jenis obat yang tepat untuk mengobati infeksi yang terdeteksi.

Belum Ada Obatnya, 63 Orang yang Terinfeksi Virus Corona Sembuh

Cina Gunakan Obat HIV untuk Lawan Virus Corona Wuhan, Ampuh Tidak?

Dampak Virus Corona, Wuhan Dijuluki Kota Zombi dan Diisolasi

Diharapkan, melalui perban pintar ini, ke depan dapat membantu melawan resistensi antibiotik. Selain itu, dapat menyembuhkan luka lebih cepat.

Seperti apa cara kerjanya?

Mengadopsi ide dari lampu lalu lintas, perban ini akan berwarna hijau saat bakteri tidak terdeteksi atau dapat juga berarti bakteri dengan konsentrasi rendah.

Sedangkan warna kuning, akan menandakan bakteri sensitif obat atau drug-sensitive (DS) dan responsif terhadap antibiotik standar.

Benarkah Virus Corona Wuhan Bisa Menyebar Hingga Indonesia?

Simulasi Virus Corona, 65 Juta Orang Meninggal dalam Setahun

Nantinya, perban i ni akan melepaskan antibiotik untuk mengobati infeksinya. Namun, ketika perban pintar ini berubah menjadi merah, maka akan menjadi sinyal bakteri yang terdeteksi yakni kebal obat atau drug-resistant (DR).

Tentunya, bakteri ini memerlukan bantuan ekstra untuk memusnahkannya. Semakin kuat warnanya, maka semakin tinggi konsentrasi bakteri tersebut.

Perban pintar ini telah diujikan pada seekor tikus. Para peneliti berhasil mengobati infeksi DS dan DR dari bakteri Escherichia coli (E.coli) dengan metode baru tersebut.

Cara Mudah dan Sederhana Sterilisasi Peralatan Bayi

Ini Langkah Awal yang Dilakukan Jika Bayi Terjatuh dari Tempat Tidur

Jika resistensi obat terdeteksi, maka sinar cahaya yang intens dapat digunakan untuk mengaktifkan pelepasan oksigen yang sangat reaktif untuk melemahkan bakteri. Antibiotik akan dilepaskan segera setelah bakteri tersebut terdeteksi.

Oleh karena resistensi antibiotik juga dapat ditangkap, artinya perawatan tambahan dapat diterapkan sebelum bakteri memiliki kesempatan untuk bermutasi.

"Merasakan infeksi bakteri dan pemantauan resistensi obat sangat penting untuk memilih jenis pengobatan yang tepat," tulis para peneliti dari Chinese Academy of Science dalam makalah yang dipublikasikan di ACS Central Science.

Praktis digunakan dan tak perlu biaya mahal Kendati demikian, para peneliti mengatakan metode umum untuk merasakan resitensi bakteri dibatasi oleh waktu, persyaratan untuk tenaga profesional hingga biaya yang mahal.

"Selain itu, penyalahgunaan antibiotik menyebabkan proses percepatan resistensi bakteri," sambung para peneliti ini.

Perban pintar ini akan sangat mudah digunakan dan dapat mengatasi beberapa keterbatasan tersebut. Pembalut luka dasar dapat dengan mudah didistribusikan dan menjadi solusi untuk mengatasi bakteri dengan cepat.

Tentunya tanpa peralatan atau personil khusus. Perawatan terhadap luka atau infeksi bakteri tidak perlu menunggu diagnosa dokter.

Sebab, perban pintar ini dapat langsung diterapkan, dan akan langsung mengeluarkan obat untuk mengatasi infeksi bakteri yang ditemukan.

Posturnya Lucu, Tapi Ular Takut pada 5 Spesies Ini

Meerkat, Hewan Imut Ini Sudah Belajar Berburu Sejak Bayi

Sejauh ini, hanya sejumlah kecil pengujian yang dilakukan, namun banyak potensi dan manfaat yang ada pada perban ini.

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
274 articles 182 0

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.


Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved